Cahaya Islam di Negeri Matahari Terbit

Sebuah survei resmi menyatakan, hanya satu dari empat orang Jepang yang percaya terhadap agama.
20090831133355
”Saya menemukan kepuasan luar biasa dan kedamaian setiap kali saya datang dan beribadah di masjid,” ujar Michiko, seorang Muslimah Jepang. Sebelumnya, ia adalah penganut Buddha, namun menjalankan ritual Kristen dalam kesehariannya. Alquran menjadi daya tarik baginya hingga tanpa ragu, Michiko pun memilih Islam. Setelah melalui proses pencarian panjang, ia menemukan kedamaian jiwa setelah membaca Alquran.

Banyak umat lainnya yang tertarik dengan agama yang dibawa Nabi Muhammad SAW karena pesan damai yang diusung Islam yang disampaikan melalui Alquran. Jauh berbeda dengan penggambaran Islam yang sering dicitrakan orang Barat tentang Islam. Bagi kelompok yang anti-Islam, agama kedamaian ini dicitrakan sebagai agama kekerasan, terorisme, antikebebasan, dan sebagainya.

Namun, bagi Michiko, Islam adalah agama pembawa kedamaian dan cinta kasih pada sesama. Michiko bahkan menggambarkan pesan kedamaian dalam Islam sama, bahkan lebih baik dengan pesan kedamaian yang dibawa agama Buddha yang diikuti oleh hampir 80 persen orang Jepang.

Materialisme
Masyarakat Jepang modern saat ini memang lebih berorientasi pada pekerjaan dan sangat materialistis. Konsep keluarga tradisional Jepang semakin lemah di tengah dunia modern yang mengacu pada faktor sosial dan ekonomi. Modernitas, ketertarikan akan mode ala Barat, gaya hidup, dan sederet pemicu lainnya telah menjadi lokomotif utama perubahan nilai sosial dan budaya masyarakat Jepang.

Bukan hanya gaya hidup, kepercayaan mereka terhadap agama pun mulai berkurang. Dari pemeluk Shinto atau Buddha yang taat, kini hanya sedikit dari mereka yang melakukan ritual keagamaan. Bahkan, sebuah survei resmi menyatakan, hanya ada satu dari empat orang Jepang yang percaya terhadap agama.

Kendati mengalami penurunan tingkat kepercayaan pada agama, masyarakat Jepang masih mempertahankan kegiatan dan ritual keagamaan sebagai sebuah tradisi yang berlangsung sejak ribuan tahun lalu. Karena itu, tak heran kalau masyarakat Jepang memiliki pola hubungan yang unik dengan agama mereka.

Hal-hal yang berkaitan dengan agama hanya dilakukan pada saat-saat tertentu, seperti kelahiran, pernikahan, dan kematian. Di luar itu, pada umumnya, orang Jepang tidak terlalu aktif dalam kegiatan keagamaan. Ritual yang dilakukan di kuil-kuil hanya sebagai formalitas dan upaya untuk mencari kedamaian.

Tak terpengaruh
Kehadiran agama Islam dan tuntunan dalam menjalani kehidupan di dunia memberikan pencerahan baru bagi masyarakat Jepang. Sebelumnya, mereka merasakan beban hidup yang demikian berat. Dengan Islam, kehidupan mereka menjadi lebih damai.Seperti umumnya masyarakat Eropa, di masyarakat Jepang juga masih muncul pemahaman yang salah tentang Islam. Mereka menganggap, Islam adalah agama aneh dan hanya hidup di negara yang belum berkembang. Pemikiran ini muncul seiring dengan arus westernisasi yang diusung misionaris agama Kristen.

Kondisi ini semakin diperparah dengan banyaknya penyebaran informasi yang salah kaprah. Misalnya, beberapa tahun lalu, salah seorang penulis terkenal di Jepang menyebut Islam tak beda dengan kepercayaan penyembah matahari (Shinto).

Meski ada kesalahpahaman tentang Islam, banyak orang Jepang percaya bahwa Islam akan lebih diterima di Negeri Sakura itu. Dekan Fakultas Studi Islam Universitas Takushoku Tokyo, Tayeb El-Mokhtar Muto, menyatakan, roh toleransi dan cara berpikir logis yang dimiliki warga Jepang telah menjadikan mereka begitu dekat dengan karakter dan nilai Islam. Meski belum ada angka pasti, hal ini juga dibuktikan dengan jumlah umat Islam di Jepang yang kian hari kian bertambah.

Menurut Muto, semua kebohongan dan isu negatif yang dialamatkan pada Islam, terutama usai tragedi 11 September 2001, tidak membuat publik Jepang percaya bahwa Islam telah mengajarkan kekerasan. Yang terjadi justru sebaliknya. Semua informasi negatif tersebut seakan menjadi perantara bagi Islam untuk menjadi pusat perhatian banyak orang. Karena stereotipe tersebut, mereka menjadi tertarik untuk mengetahui yang sebenarnya tentang Islam.

”Jumlah orang yang masuk Islam semakin meningkat, baik di Jepang maupun di negara-negara lain, terutama setelah tuduhan yang ditujukan kepada Islam sebagai agama yang mempromosikan kekerasan, pembunuhan, perusakan, huru-hara, dan segala macam bentuk terorisme lainya,” ujar Muto.

Kebebasan beragama yang telah dinikmati oleh masyarakat Jepang selama ini punya andil yang cukup besar bagi diterimanya Islam di Jepang. Masyarakat Jepang dengan bebas dapat memeluk Islam sebagai agama. Lebih dari itu, kondisi masyarkat Jepang yang cukup toleran dan lebih mengutamakan akal dan logika memudahkan mereka menerima kebenaran Islam yang ajarannya memang tidak bertentangan dengan akal sehat. Karena berpikir logis itu pula, masyarakat Jepang tidak terpengaruh dengan isu terorisme yang menyudutkan Islam oleh pihak-pihak tertentu.

Untuk memantapkan nilai-nilai keislaman dan dakwah pada masyarakat Jepang, sejumlah kelompok Islam di Negeri Matahari Terbit ini mendirikan sejumlah organisasi keislaman, di antaranya adalah Japan Association of Middle East Studies (JAMES).

Secara aktif, JAMES menyelenggarakan kajian-kajian (dalam bentuk seminar ataupun diskusi) seputar Islam. Dari hasil pengkajian Islam yang intensif dilakukan di kampus-kampus terkenal di Jepang itu, lahirlah sarjana-sarjana Islam Jepang sekaliber Prof Sachiko Murata, pengarang buku The Tao of Islam yang terkenal itu. Prof Murata sendiri akhirnya memeluk Islam setelah belajar Islam di Fakultas Teologi University of Tokyo.

Minim fasilitas
Komunitas Islam di Jepang hingga kini masih menemui kendala berupa minimnya ketersediaan buku-buku dan literatur Islam, terutama dalam bahasa Jepang.Padahal, keberadaan buku-buku dan literatur mengenai Islam ini, menurut Muto, diperlukan sebagai modal dakwah Islam di Negara Matahari Terbit ini.

Karena itu, ia meminta semua yayasan Islam internasional, seperti Al-Azhar, Dewan Tinggi Urusan Islam Kairo, serta Rabithah al-Alam al-Islami, untuk menyediakan buku-buku yang menerangkan hakikat Islam dengan metode yang mudah dan sederhana dalam berbagai bahasa dunia.

Upaya menerjemahkan buku-buku dan literatur Islam di negeri Jepang sebenarnya sudah mulai dirintis oleh Japan Muslim Association (JMA). Organisasi Islam yang sudah berdiri sejak 1953 ini sekarang sangat giat melakukan penerjemahan dan menerbitkan kitab suci Alquran, hadis Nabi SAW, serta buku tentang cara shalat.

Hal ini merupakan sebuah kemajuan yang cukup signifikan mengingat beberapa tahun yang lalu untuk merekrut anggota saja masih sulit dilakukan oleh organisasi pertama yang menjadi afiliasi utama Muslim Jepang ini. Selain itu, juga ada Hokkaido Islamic Society (HIS) yang tujuan pendiriannya adalah untuk melayani kebutuhan orang-orang Muslim, terutama Muslim asing yang tinggal di Hokkaido.

Sebenarnya, tidak hanya masalah ketersedian buku dan literatur mengenai Islam, kesulitan lainnya yang dihadapi orang-orang Muslim Jepang adalah minimnya ketersediaan fasilitas pendidikan Islam bagi anak-anak serta makanan halal. Hal ini merupakan faktor-faktor tambahan yang menjadi penghalang bagi jalannya dakwah Islam di Jepang.

Dari Kisah Hidup Nabi hingga Misi Dagang

Tidak ada catatan yang jelas ataupun jejak sejarah mengenai kontak antara Islam dan masyarakat Jepang. Tak dapat dipastikan masuknya Islam ke Negeri Sakura ini. Sebuah catatan tak resmi menyebutkan, Islam masuk ke negeri ini melalui penyebaran ide dan pemikiran dari Barat sekitar tahun 1877. Ketika itu, sejarah hidup Rasulullah SAW diterjemahkan ke dalam bahasa Jepang. Kisah dan sejarah hidup Muhammad ini menarik perhatian masyarakat, termasuk kalangan intelektual Jepang.

Hubungan lebih lanjut terjalin ketika Pemerintah Jepang menjalin aliansi perdagangan dengan Pemerintah Turki Ottoman. Ketika itu, Kesultanan Turki Ottoman mengirimkan utusan berupa armada angkatan lautnya ke Jepang pada tahun 1890. Tujuan dari misi diplomatik ini adalah untuk menjalin hubungan antara dua negara dan saling mengenal satu sama lain. Armada angkatan laut ini dinamakan Ertugrul. Armada ini kemudian terbalik dan kandas di tengah perjalanan pulangnya.

Dari 600 penumpang, hanya 69 orang yang selamat. Pemerintah atau rakyat Jepang bersama-sama berusaha menolong para penumpang yang selamat dan mengadakan upacara penghormatan bagi arwah penumpang yang meninggal dunia. Mereka yang selamat akhirnya dapat kembali ke negara mereka berkat sumbangan yang berhasil dikumpulkan dari seluruh rakyat Jepang. Peristiwa ini menjadi pencetus dikirimnya utusan Pemerintah Turki ke Jepang pada tahun 1891.

Hubungan yang sangat baik dengan Turki ini juga membawa kemenangan bagi Jepang dalam peperangan dengan Rusia yang dimulai pada tahun 1904. Pada saat armada kapal kekaisaran Rusia melintasi Laut Baltik, Turki memberitahukan hal tersebut kepada Jepang. Karena itu, Jepang meraih kemenangannya.

Mengacu kepada sejarah Jepang, Muslim Jepang pertama yang diketahui bernama Mitsutaro Takaoka yang memeluk Islam pada tahun 1909. Usai melakukan ibadah haji, Takaoka mengganti namanya menjadi Omar Yamaoka. Selain Yamaoka, Muslim pertama Jepang lainnya adalah Bumpachiro Ariga. Lewat perjalanan dagangnya ke India dan pertemuannya dengan komunitas Muslim di sana, ia pun menjadi seorang Muslim dan mengganti namanya menjadi Ahmad Ariga.

Sejumlah peneliti menyatakan, orang Jepang yang pertama kali masuk Islam bernama Torajiro Yamada. Yamada pernah mengunjungi negeri Turki sebagai bentuk rasa simpatinya atas kematian para personel armada angkatan laut Turki yang pernah mengunjungi Jepang. Yamada kemudian memeluk Islam dan berganti nama menjadi Abdul Khalil. Untuk menyempurnakan rukun Islamnya, Abdul Khalil pun menunaikan ibadah haji ke Makkah.

Beberapa waktu kemudian, penyebaran Islam dan perkembangannya di Jepang pertama kali terwujud melalui komunitas Muslim Asia Tengah. Saat itu, perang dunia pertama baru saja pecah dan banyak pendatang Muslim dari Turkmenistan, Uzbekistan, Tajikistan, Kurgystan, dan Kazakhstan yang menjadi pengungsi di Jepang.

Hanya beberapa saat setelah kedatangan mereka, banyak orang Jepang yang memeluk agama Islam. Mereka tertarik menjadi seorang Muslim setelah mereka melihat betapa mengesankan dan menariknya sikap yang ditampakkan oleh Muslim dari negara-negara pecahan Soviet ini. Komunitas ini pulalah yang mendirikan masjid pertama di Jepang, yaitu di Kobe, pada 1935. Menyusul periode perang dunia kedua, banyak hal yang dilakukan komunitas ini untuk menginformasikan Islam dan komunitas Muslim kepada orang Jepang, utamanya mereka yang bekerja sebagai tentara.

Inilah periode booming -nya Islam pertama kali di Jepang. Selama periode ini, Islam berkembang pesat melalui organisasi dan sejumlah penelitian. Disebutkan, selama periode ini, tak kurang dari 100 buku dan jurnal tentang Islam diterbitkan. Namun, usai perang dunia kedua, usai pulalah penyebaran Islam di negara ini.

Booming kedua Islam di Jepang kembali terjadi di tahun 1973 seiring terjadinya oil shock atau meroketnya harga minyak dunia. Negara-negara Arab selaku penghasil minyak dunia telah menarik minat perekonomian Jepang. Di sinilah mulai lagi persentuhan antara peradaban Jepang dan Islam yang menjadi agama mayoritas di negara-negara Arab. dia/berbagai sumber

By Republika Newsroom

GELISAH

n1544479586_3256Resah dan gelisah merupakan bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan manusia. Setiap orang, siapapun ia, pernah diserang gelisah. Namun satu hal yang perlu diingat bahwa resah dan gelisah yang berkelanjutan sangat berbahaya. Orang yang gelisah akan diserang oleh rasa tidak percaya diri. Kecemasan dan kegelisahan memang dapat melanda siapa saja dari anak kecil sampai orang dewasa, baik rakyat biasa maupun sampai pemuka. Yang menimbulkan pertanyaan dalam hati kecil kita ”Kok orang beriman dapat mengalami kegelisahan? Orang beriman harus bisa mengendalikan dari berbagai macam perasaan takut berlebihan, apakah perasaan takut miskin, mati, tak mendapat jodoh, apakah takut sebentar lagi akan datang masa pensiunnya, yang dulu tanda tangannya berlaku dan berpengaruh setelah itu tidak lagi, dan berbagai jenis ketakutan yang tidak pada tempatnya.

Di sini kita jawab bahwa iman adalah suatu terminotif yang dipakai dalam Islam. Istilah psikologi iman itu dapat dikatakan sebagai sesuatu yang mampu mengintegrasikan pribadi seseorang sehingga ia tumbuh jadi manusia ”dewasa” dan ”sehat” nah itulah aqidah Islam sumber keimanan. Akan halnya kaitan dengan keimanan, bukan berarti orang yang beriman tidak merasakan kegelisahan, tapi (orang beriman itu) harus mampu mengatasi dan mengelola kegelisahan menjadi sesuatu yang positif. Seseorang sebelum menghadapi pensiun 10 tahun sebelumnya ia sudah membuat rencana, misalnya berwiraswasta, sehingga apabila datang masa pensiun ia mampu mengelola segala problemanya, bahkan tetap sukses. Orang yang benar-benar keimanannya kepada Allah segalanya mengarahkan kehidupannya sehari-hari kepada Allah seperti firman Allah swt ”Yang beriman dan tenteram hatinya lantaran ingat kepada Allah, ketahuilah dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram (QS 13:28).

Mari kita mempelajari Islam dari sumber aslinya yaitu Alquran dan Sunah dengan sasaran marifah (mengenal) Allah, Islam, dan Rasul. Memperkuat hubungan dengan Allah caranya, memperbanyak ibadah dan zikir. Setelah memperkukuh iman, jauhkan maksiat, hadapi segala masalah yang datang sebagai objek, jangan libatkan diri dalam masalah sehingga kita terlarut dalam persoalan dan merasa tak mampu mengatasi masalah. Sadarilah bahwa setiap masalah yang datang dapat kita hadapi, tentu saja dengan izin Allah seperti firmannya: ”Allah tidak akan membebani seseorang kecuali menurut kesanggupannya….” (QS 2:286). Mari kita cari yang mengakibatkan munculnya kegelisahan, apakah sebab internal atau sebab eksternal. Jika sebab internal yang menjadi pangkal tentu kita harus memperbaiki diri, jika sebab eksternal kita harus berusaha menyesuaikan persoalan tersebut, kita harus mengidentifikasikan penyebab masalah. Yang kedua mengidentifikasikan kemampuan yang ada pada kita untuk mengatasi masalah tersebut dan terakkhir mencari bantuan untuk menyelesaikan masalah dan mengatasi penghambat selesainya suatu masalah. Lantas bagaimana masalah yang benar-benar tidak diatasi lagi? Tidak ada cara lain kecuali menerima keadaan yang sifatnya sabar dan tawakal kepada Allah! — ahi

By Listiyani

Muslim Inggris Bangun Peradaban

20090601151659Jumlah umat Islam di Kerajaan Inggris dari tahun ke tahun terus bertambah meskipun banyak berita miring soal agama itu yang selalu dikaitkan dengan teroris.

Berita miring tentang Islam itu ternyata justru membuat masyarakat di negeri Ratu Elizabeth ingin mengetahui lebih jauh mengenai agama tersebut.

Bahkan, sejumlah pihak menyatakan, muslim di Inggris sebenarnya telah berhasil memasukkan nilai-nilai tradisi Islam dalam budaya masyarakat lokal.

Berdirinya berbagai masjid di London, Birmingham, Bristol, Nottingham, Leeds, Bradford, Manchester, hingga Glasgow di Skotlandia mengubah wajah geografi kota-kota di Inggris.

Bukanlah sesuatu yang aneh jika kini perempuan muslim berjilbab dengan berbagai mode terlihat di ruang publik, di pusat pertokoan, atau di pusat berbelanjaan seperti Oxford Street.

Penampilan mereka akan berbanding terbalik dengan keberadaan busana musim panas yang buka-bukaan.

Di negeri itu juga berdiri berbagai lembaga sosial Islam, seperti “Shariah Council” yang berperan sebagai pengadilan agama untuk masalah pernikahan-perceraian dan warisan, Bank Syariah dan lembaga pendidikan, baik tingkat dasar dan menengah maupun perguruan tinggi.

Sekolah Islam seperti Karimia di Nottingham dan Muslim College di London yang didirikan Yusuf Islam, penyayi pop asli Inggris yang bernama asli Cat Steven, memberikan pilihan bagi orang tua muslim untuk pendidikan putra-putrinya.

Perguruan tinggi Islam juga mulai berdiri, seperti Aga Khan yang didirikan keluarga Shiah Ismailis di London serta “Markfield Institute of Islamic Studies” di Leicester.

Menurut Amika Wardana, mahasiswa doktoral bidang sosiologi tentang masyarakat muslim di University of Essex, komunitas muslim di Eropa telah berkembang dan berhasil mewarnai kehidupan sosial-budaya dan bahkan politik serta ekonomi.

“Sudah tidak tepat membicarakan hubungan antara muslim dan Barat, karena muslim sendiri sudah ada di Barat,” ujar anggota Muslim Britain Research Network (MBRN) itu.

Saat ini jumlah muslim di Eropa Barat mencapai 12 juta dengan perincian, kurang lebih 4,5 juta di Prancis, tiga juta di Jerman, 1,6 juta di Inggris, dan sisanya tersebar di berbagai negara lain termasuk Belanda, Spanyol, dan Italia.

Kebanyakan umat Muslim di Eropa adalah imigran atau pendatang dari Asia Selatan; Pakistan, India, dan Bangladesh. Sebagian lain dari Afrika yang pada mulanya datang sebagai pekerja musiman setelah perang dunia kedua.

Jumlah muslim kulit putih atau penduduk asli yang menjadi mualaf memang tidak terlalu dominan, namun dengan pemberitaan yang terus tersebar mengenai Islam, mulai banyak di antar warga asli yang ingin mengetahui mengenai Islam.

Lembaga “Step to Allah” yang dibentuk M Hilal, pria lajang asal Singapura, setiap minggu mengadakan pengajian bagi kaum mualaf yang ingin mengetahui lebih dalam mengenai Islam.

Berdasarkan sensus penduduk tahun 2001, Islam merupakan agama terbesar kedua yang dianut penduduk Inggris atau sekitar 2,7 persen berbanding 71 persen Kristen-Katolik, 15,5 persen tidak beragama, dan sisanya beragama Yahudi, Hindu, Budha, Sikh.

Amika Wardhana, yang melakukan pengamatan mengenai umat muslim di Inggris, menyebutkan, dari 1,2 juta muslim di Inggris, sebagian besar berasal dari Asia Selatan.

Tidak heran nuansa Islam di Inggris sangat kental dengan tradisi dan budaya India-Pakistan-Bangladesh, ujar lulusan Sosiologi Universitas Gadjah Mada tahun 2003 itu.
Hal itu terlihat dengan banyaknya khutbah Jumat dan kajian Islam disampaikan dalam bahasa Urdu, sebagian kecil dalam bahasa Arab, dan hanya beberapa dalam bahasa Inggris.

Muslim kulit putih
Komunitas muslim sebenarnya sudah ada di Inggris sejak abad ke-16 Masehi. Hubungan diplomatik antara Kerajaan Inggris dan Turki Utsmani memberikan jalan bagi pengusaha muslim mengembangkan jaringan bisnisnya di London. Salah satunya mengenalkan kopi ke publik Inggris.

Selama masa penjajahan Inggris atas negeri berpenduduk muslim, seperti India termasuk Pakistan dan Bangladesh, Tunisia, Yaman dan Malaysia, banyak pelaut-pelaut muslim yang bekerja pada perusahaan pelayaran Inggris dan beberapa dari mereka akhirnya menetap di kota pelabuhan seperti London, Cardiff, dan Liverpool.

Selain ini, terdapat pula komunitas muslim kulit putih, salah seorang figur utamanya Abdullah Quilliam. Bernama asli William Henry Quilliam, ia lahir di Liverpool tahun 1856 dan meninggal 1932.
Quilliam tertarik dan akhirnya memeluk Islam dalam kunjungannya ke Aljajair, Tunisia, dan Maroko.

Sekembalinya ke Inggris, ia aktif menyebarkan Islam dan mendirikan masjid di Liverpool. Peran dan kontribusi Abdullah Quilliam sangat penting dalam meletakkan fondasi bagi berdirinya masyarakat muslim di Inggris.

Amika Wardana menyatakan, perkembangan pesat komunitas muslim di Inggris dan di negara-negara Eropa Barat terjadi pada 1970-an. Kedatangan para pekerja migran dari Asia Selatan dan diikuti dengan reuni keluarga, kedatangan istri dan anak mengawali proses itu.

Satu ciri khas dari komunitas Muslim Asia Selatan, khususnya Pakistan ini, yaitu mereka tinggal berkelompok dalam sistem keluarga besar dan sangat kuat ikatan keluarga, klan, dan etnisnya.

Muslim mulai mendirikan masjid dengan cara mengubah gudang-gudang tak terpakai atau gereja yang dijual karena tidak mempunyai jamaah lagi dan juga mulai menjalankan berbagai lembaga pendidikan agama informal.

Survei yang dilakukan lembaga kajian agama University of Derby 1996 mencatat terdapat 960 lebih organisasi muslim ada di Inggris Raya.

Komunitas muslim berasal dari Asia Selatan seperti Arab atau Timur Tengah, Iran, Irak, Turki, serta Siprus serta komunitas muslim dari Eropa Timur seperti Bosnia-Herzegovina, Albania, dan Kosovo.

Komunitas muslim dari berbagai negara hadir di Inggris dengan sejarah migrasi yang berbeda, akibatnya interaksi dan kerjasama antar komunitas itu masih sangat lemah.

Seperti juga di berbagai negara, komunitas muslim di Inggris bukanlah komunitas tunggal, melainkan komunitas kecil-kecil yang meskipun beragama sama namun terpisah-pisah dalam sekat ras, etnis, bahasa, etnis, asal negara, dan juga afiliasi madzhabnya.

Tradisi perjodohan antarkeluarga masih dominan hingga sekarang.

Diskriminasi dan Islamophobiaislamophobia

Pada dasarnya, masyarakat Eropa khususnya Inggris, merupakan masyarakat homogen yang komposisinya relatif seragam.

Kehadiran pendatang yang memiliki perbedaan sangat mencolok seperti warna kulit, bahasa, dan juga budaya, merupakan fenomena sosial baru.

Hubungan kurang baik antara Barat dan Islam serta sejarah kolonialisme yang panjang masih menyisakan sisa-sisanya.

Pandangan dan sikap umum masyarakat Inggris sendiri terhadap kelompok minoritas di dalam negerinya mengalami perubahan sejak 1950-an. Sikap diskriminatif ini berubah dari `perbedaan warna kulit, ras, etnis, dan agama di era sekarang.

Situasi ini diperparah dengan internasionalisasi isu yang berkaitan dengan Islam dalam beberapa dekade terakhir, bangkitnya radikalisme Islam dan berbagai serangan teroris atas nama atau diakui dilakukan muslim.

Isu Islamophobia, atau ketakutan terhadap semua hal yang berkaitan dengan Islam, menjadi diskusi utama publik Inggris.

Salah satu peristiwa yang sangat penting dalam isu diskriminasi ini adalah publikasi novel Salman Rushdie berjudul “Satanic Verses” (Ayat-ayat Setan) tahun 1989.

Pada 1996, terbentuklah Muslim Council of Britain atau Asosiasi Muslim di Inggris (MCB) yang berperan sebagai organisasi payung yang membawahi seluruh organisasi muslim di Inggris, khususnya untuk menegosiasikan kebijakan publik dengan pemerintah.

Sedangkan bagi masyarakat dan pemerintah Inggris, mereka mulai menyadari keberadaan komunitas muslim yang memiliki budaya dan tradisi yang berbeda.

Dari sisi positifnya, muslim kemudian mendapatkan berbagai kemudahan seperti penyediaan makanan halal, libur khusus hari besar keagamaan, dan sebagainya.

Sementara sisi negatifnya, muncul sikap penolakan dari beberapa kelompok di Inggris yang merasa terancam dengan perkembangan kemunitas mslim, yang dianggap merusak tatanan kehidupan yang sudah mapan.

Akhirnya, kehidupan muslim di negeri Pangeran Charles itu memberikan gambaran perjuangan untuk mempertahankan identitas Islam di seluruh belahan bumi.

Meskipun menghadapi berbagai rintangan, umat muslim di Inggris berhasil bertahan dan mampu mewarnai kehidupan sosial-budaya di Eropa khususnya Inggris. Peradaban Islam berkembang di negeri itu. ant/taq
By Republika Newsroom

Anak Belasan Tahun Lecehkan Islam

20090826133537GAINESVILLE, FLORIDA–Faith Sapp, siswi kelas 5 berusia 10 tahun di SD Talbot, Senin (24/8) lalu, dikirim pulang oleh pihak sekolah atas pelanggaran terhadap aturan berpakaian distrik sekolah ketika mereka menolak untuk mengganti kausnya atau menutupi pernyataan anti Muslim yang tercetak di pakaian mereka itu.

Juru bicara dewan sekolah, Jackie Johnson, menegaskan pakaian yang dikenakan oleh Faith bertentangan dengan aturan sekolah. Aturan berpakaian di sekolah mengharuskan seluruh siswa untuk mengenakan pakaian yang tidak menyinggung sentimen terhadap golongan tertentu dan harus sesuai dengan kepatutan sekolah.

Pihak sekolah memanggil orangtua Faith dan memberikan pilihan untuk membawa pakaian lain yang layak sebagai ganti pakaian yang sedang dikenakan anaknya atau membawa anaknya pulang. Namun sang orangtua lebih memilih untuk membawa anaknya pulang.

Dewan sekolah mengatakan Faith tidak akan diskor atau dikeluarkan dari sekolah dan ia bisa kembali bersekolah pada hari Selasa besoknya, namun dia harus mengikuti aturan berpakaian yang ditetapkan sekolah.

Sementara itu, kakak Faith Sapp, Emily Sapp, 15, adalah murid yang dikirim pulang dari SMA Gainesville pada Selasa (25/8), kemarin. Baik Faith maupun Emily mengatakan bahwa mengenakan kaus tersebut ke sekolah adalah keputusan mereka sendiri, bukan perintah dari orangtua mereka, dengan tujuan mempromosikan keyakinan Kristen yang mereka anut.

Di bagian belakang kaus itu tertulis “Islam Is Of The Devil” (Islam berasal dari setan), sementara di bagian depan terdapat salinan sebaris ayat dari Injil Yohanes, “Yesus menjawab, sayalah jalan dan kebenaran dan kehidupan; tidak ada yang dapat menghadap Bapa kecuali melalui saya,” dan pernyataan, “Saya sependapat dengan Dove Outreach Center.” Pesan “Islam Berasal Dari Setan” ada di bagian belakang.

Emily Sapp mengatakan pernyataan “Islam Is Of The Devil” ditujukan pada agamanya, bukan penganutnya.

“Tidak ada masalah dengan orang-orangnya,” ujarnya. “Orang adalah orang. Mereka bisa diselamatkan seperti yang lainnya.”

Ayah mereka, Wayne Sapp, adalah seorang pendeta dari gereja Dove Outreach Center. Wayne yang mengenakan kaus serupa mengatakan tak terkejut dengan respons yang diterima kedua anaknya.

Dove Outreach Center adalah sebuah gereja di wilayah barat laut kota Gainesville Amerika Serikat, yang Juli lalu menuai aksi protes masa karena telah memasang papan tanda di depan gereja dengan tulisan berwarna merah “Islam Is Of The Devil”. Pihak gereja mengakui hal itu sebagai bagian dari ungkapan ke-‘rejilius’-an dari kepercayaan jemaat gereja tersebut. Papan yang berisi tulisan yang menghina Islam itu, mereka anggap sebagai pesan dari sebuah tindakan yang luar biasa atas nama cinta.

“Ungkapan ini bagian dari cara kami mengatakan bahwa hanya ada satu jalan, dan tentunya itu adalah jalan kekristenan. Hal ini memberikan penjelasan kepada masyarakat, bagaimana jalan yang benar dan jalan yang benar adalah Yesus dan hanya Yesus,” kata pendeta senior Terry Jones.Gereja-anti-islam

“Kami rasa papan tanda yang ada di depan gereja kami adalah sebuah tindakan untuk memberikan masyarakat kesempatan untuk memilih,” tambahnya.

Mengomentari masalah kaos Sapp bersaudara, Jones mengatakan, menyebarkan pesan-pesan gereja “lebih penting daripada pendidikan itu sendiri.”

Jones, mengatakan tidak ada perusahaan lokal yang berani mencetak kaus-kaus itu. Kemudian mereka memesan kaus itu lewat internet dari sebuah perusahaan yang membolehkan seseorang mendesain sendiri kausnya.

Saeed R. Khan, presiden Asosiasi Muslim Florida Utara Pusat, mengatakan pesan anti Islam itu tidak dapat diterima ketika “sekolah seharusnya mengajarkan toleransi terhadap orang lain.”

“Sangat menyinggung kan?” ujar Saeed R. Khan menanggapi pesan di bagian belakang kaus itu. “Terutama di sekolah tempat kita berusaha menciptakan sebuah atmosfer di mana orang-orang harusnya saling menghormati satu sama lain dan hidup berdampingan, di mana terdapat orang-orang dari beragam etnisitas dan agama,” imbuhnya.

Semua anggota Dove yang diwawancarai mengatakan meskipun mereka tidak akan suka melihat seorang murid mengenakan kaus anti Kristen ke sekolah, mereka berpandangan murid-murid memiliki hak untuk melakukannya. gvl/iia/wftv/taq

Ngemis Kok Haram, Nyolong Tuh yang Haram…

1311342pBeberapa waktu lalu, Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sumenep mengeluarkan fatwa haram terhadap profesi mengemis menyusul makin maraknya jumlah pengemis di kawasan tersebut dan Jawa Timur secara umum. MUI Pusat pun memberi dukungan penuh terhadap fatwa tersebut. Respons para pengemis pun beraneka ragam. Ada yang cuek, ada pula yang resah.

Mis (61) tak habis pikir dengan dikeluarkannya fatwa tersebut. Perempuan tua yang sehari-hari mengemis bersama cucunya itu dengan sederhana mempertanyakan alasan dikeluarkannya fatwa haram tersebut. Ketika diberi tahu mengenai hal tersebut, perempuan asal Pamanukan itu tampak kesal. “Yang bilang haram itu kan enggak ngerti hidup saya itu gimana. Kok bilang-bilang haram aja. Orang yang nyolong itu haram, yang makan-makan daging begituan ntu yang haram,” tutur Mis kepada Kompas.com di jembatan penyeberangan Karet, Jumat (28/8).

Wajah Mis yang penuh dengan keriput tampak sabar mengipasi cucunya yang masih tertidur di lantai jembatan meski terik matahari membuat jembatan yang didominasi bahan metal itu terasa makin panas. “Kami kan cuma terima yang sukarela. Orang mau ngasih 500 ya makasih, 1.000 juga makasih, enggak ngasih juga makasih. Kok haram…,” lanjut Mis.

Selanjutnya, perempuan tua yang baru lima tahun menjadi pengemis ini sibuk misuh-misuh dan menggerutu karena seorang pejalan kaki di jembatan ini sempat berhenti dan mengomentari cucunya dengan kata “kasihan”.

Beda halnya dengan Suci. Perempuan muda asal Garut ini mendadak resah dua hari belakangan ini karena mendengar kabar fatwa haram itu. Suci yang bersama kedua anaknya biasa beroperasi di Terminal Blok M ini khawatir “gaji”-nya dari mengemis akan turun. “Bukannya juga nanti bakal sering petugas gusur-gusur kami gitu ya, Mbak?” ujar Suci sibuk mengurus bayi yang dibawanya.

Selama ini saja, mentok-mentoknya, Suci mendapatkan Rp 45.000 dari duduk-duduk mengemis. Mis dan Suci pada Ramadhan ini punya harapan baru. Semoga mereka yang sedang puasa tak terpengaruh dengan fatwa haram itu, kata mereka. caroline damanik

Kemungkaran

“Bila perbuatan-perbuatan maksiat di tengah umatku telah nyata, Allah pasti menimpakan azab-Nya kepada mereka secara merata” (HR. Imam Ahmad).

Kalau ditelisik, sungguh wajar pelaku kemungkaran diberikan dosa berlipat ganda di dunia ini. Berlapis-lapis sifatnya.

Di lapisan pertama, pelaku kemungkaran telah menimbulkan kejahatan bagi dirinya sendiri. Setiap pelaku kemungkaran biasanya akan terus-menerus terbuai untuk melakukan kemungkaran dalam hidupnya. Ia sulit menarik diri dari perbuatan mungkar.

Di lapisan kedua, kemungkaran juga seringkali menganiaya orang lain. Menganiaya orang lain tidak akan terhapus dosa, kecuali dimaafkan oleh yang teraniaya. Namun seringkali, tidak semua orang yang teraniaya mampu dikenali.

Di lapisan ketiga, kemungkaran juga bisa menambah beban bagi orang-orang yang mendedikasikan hidupnya untuk mencegah kemungkaran. Bukan hanya pikiran yang harus ditambahkan dalam mencegahnya, tetapi juga harta benda dan bahkan nyawa. Padahal, setiap kita memiliki kewajiban untuk bantu-membantu mengurangi kemungkaran, bukan menambahnya.

Di lapisan keempat, kemungkaran juga bisa bisa menimbulkan dosa bagi orang lain, bila tak mau mencegahnya. Dikatakan oleh Rasulullah SAW bahwa siapa saja yang melihat kemungkaran, maka wajib mencegahnya, dengan tangannya, lidahnya, atau hatinya. Kalau tidak, maka ia pasti akan berdosa.

Di lapisan selanjutnya, kemungkaran juga bisa menimbulkan bencana bagi orang banyak. Sebagaimana diingatkan Rasulullah SAW, azab Allah akan ditimpa bukan hanya kepada orang yang melakukan kemungkaran. Tetapi juga terhadap orang-orang di sekitarnya.

Oleh: Jarjani Usman
serambinews.com

MMI: Yang Bilang Islam Terkait Terorisme akan Digugat

Majelis Mujahidin Indonesia (MMI) akan melayangkan gugatan kepada siapa saja yang menstigmakan bahwa agama Islam berkaitan dengan aksi terorisme. “Secara hukum kami akan lakukan itu,” tegas Ketua Lajnah Tanfidzyah Irvan S Awas usai menemui pihak kepolisian di Mabes Polri Jakarta, Kamis ( 27/8 ).

Ia datang bersama Abu Jibril dan beberapa perwakilan MMI dari beberapa wilayah untuk mempertanyakan masalah penangkapan Jibril.

Irvan menjelaskan, MMI diantaranya akan menggugat beberapa mantan anggota kepolisian yaitu mantan Kadensus 88 Anti Teror Surya Darma Salim, Mantan Kepala BIN Hendro Priyono, Kepala Desk Anti Teror Kepresidenan Amsat Mbai, serta staf ahli Kapolri Brigjen Anton Tabah.

“Mantan-mantan polisi itu melalui media masa atau televisi menyatakan bahwa akar terorisme adalah pemahaman agama. MMI akan melakukan tuntutan serta debat terbuka jika mereka siap,” tegasnya.

Selain akan menggugat orang-orang ini, MMI juga akan menggugat Abdurrahman Assegaf tokoh agama di daerah Pamulang, Tanggerang Selatan, lantaran menuduh Abu Jibril membawa paham sesat. “Orang ini sudah kami berikan somasi dan kami tantang untuk debat terbuka,” lontar dia. c8-09/kcm